Rabu, 14 November 2012

Perompakan di Asia Tenggara Meningkat Tajam

Perompakan kapal di Asia Tenggara meningkat tajam dalam kurun 2009-2010. Indonesian National Shipowners Association (INSA) mendata angka perompakan di Asia Tenggara merupakan yang tertinggi di dunia. Pada 2009, terjadi 72 perompakan, sementara pada 2010 menjadi 119 perompakan.

Perompakan di Asia Tenggara Meningkat Tajam

"Pada tahun 2010, di Asia Tenggara meningkat menjadi 119 perompakan. Selat Malaka dan Perairan Riau merupakan perairan paling rawan perompakan di Asia Tenggara," kata Ketua Umum INSA, Carmelita Hartoto, dalam seminar "Keamanan Maritim" di Jakarta, Selasa (13/11).

Di Asia Selatan, jumlah pembajakan mencapai 29 kasus pada 2009 dan bertambah menjadi 44 kasus pada tahun berikutnya. Sementara itu, di Asia Timur, tercatat hanya sekali terjadi pembajakan pada 2009 dan 2010. Menurut Carmelita, di Selat Malaka dan Perairan Riau, penyelundupan kerap terjadi.


Tingkat kerawanannya bahkan hampir menyamai perompakan di Teluk Eden, Teluk Somalia, Nigeria, dan Tanzania di Benua Afrika. Di Teluk Eden, Samudera Hindia, peristiwa pembajakan lebih banyak. Total ada 406 kasus pembajakan yang terjadi pada 2009. "Pada 2010, meningkat menjadi 445 kasus," ujar dia.

Di Teluk Eden, peristiwa pembajakan lebih banyak. Pada 2009 total ada 406 kasus, 204 di antaranya berupa percobaan perompakan. Pada 2010, meningkat menjadi 445 kasus, 196 di antaranya percobaan perompakan. Menurut Carmelita, tindakan kriminal di laut, khususnya di dalam negeri, biasanya bermotif perompakan murni, seperti pencurian dan pencurian dengan kekerasan, serta pembajakan kapal.


Sumber : Koran Jakarta

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar